Misteri Pistol Glock Dipakai Ferdy Sambo Buat Tembak Brigadir J

thesilent1.com – Keberadaan sebuah senjata api Glock yang diduga digunakan Mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo buat turut menghabisi Nofriansyah Yosua Hutabarat ( Brigadir J ) pada 8 Juli 2022 belum diketahui.

Penggunaan senjata api Glock oleh Sambo buat menghabisi Yosua diungkap Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu ( Bharada E ) di dalam persidangan terdakwa Bripka Ricky Rizal Wibowo dan Kuat Ma’ruf, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (30/11/2022) lalu.

Dalam persidangan itu, Richard menyampaikan Yosua jatuh dan tertelungkup setelah dia melepaskan 3 atau 4 tembakan karena diperintah Sambo.

Menurut surat dakwaan, Richard menggunakan senjata api Glock-17 dengan nomor seri MPY851 saat menembak Yosua.

Dalam ingatan Richard, saat itu tertelungkup itu Yosua masih mengerang dan sekarat. Kemudian Ferdy Sambo melepaskan sebuah tembakan yang diperkirakan membuat sang ajudan tewas di tempat.

Richard kemudian membeberkan jenis senjata api yang digunakan oleh Sambo ketika menembak Yosua setelah ditanya oleh Ketua Majelis Hakim Wahyu Iman Santosa.

“Apa senjata yang digunakan FS saat menembak Yosua?” tanya Hakim Wahyu.

“Itu pada saat dia maju pertama setahu saya Glock Yang Mulia. Kelihatan Glock Yang Mulia,” kata Richard seperti dikutip dari tayangan Kompas TV.

Akan tetapi, Richard tidak mengetahui keberadaan pistol Glock yang digunakan oleh Sambo.

“Tapi tidak ada sampai sekarang Glock itu Yang Mulia. Saya tidak tahu Glock itu dimana,” ucap Richard.

Menurut Richard, Sambo belum memegang senjata api saat memerintahkannya untuk menembak Yosua.

Setelah Yosua tertelungkup, kata Richard, dia baru melihat Sambo memegang sebuah senjata api.

“Dia ambil senjata dari mana?” tanya Hakim Wahyu.

“Antara pinggang atau kantong, saya sudah tidak perhatikan lagi Yang Mulia,” ujar Richard.

Lantas Hakim Wahyu kembali menanyakan apakah Richard betul-betul melihat Ferdy Sambo menggunakan senjata api Glock saat menembak Yosua.

“Yakin dia menggunakan Glock?” tanya Hakim Wahyu.

“Saya yakin Yang Mulia,” ujar Richard.

Menurut Richard, Ferdy Sambo juga menggunakan senjata Glock itu buat menembak dinding di tangga.

Setelah itu, kata Richard, Sambo menggunakan pistol HS buat melepaskan tembakan ke arah atas lemari televisi.

“Waktu nembak ke arah atas (tangga) itu masih senjata yang sama ke arah almarhum. Yang HS itu waktu pas ke arah atas TV baru HS,” ujar Richard.

Menurut surat dakwaan, hal itu diduga dilakukan oleh Ferdy Sambo untuk merekayasa tempat kejadian perkara supaya seolah-olah sesuai dengan skenario yang sudah disusun.

Sedangkan Sambo disebut melepaskan sebuah tembakan ke arah belakang kepala sehingga menyebabkan Yosua yang tengah sekarat kemudian meninggal di tempat.

Sementara itu, dalam persidangan Richard mengaku dibekali senjata api Glock-17 saat mengawal Ferdy Sambo. Akan tetapi, dia mengakui bisa mendapatkan senjata itu tanpa tes.

Menurut Richard, mulanya dia memilih untuk menggunakan pistol HS untuk mengawal Ferdy Sambo. Alasannya adalah dia terbiasa menggunakan senjata api itu sejak berlatih di Korps Brimob.

Akan tetapi, rekan ajudan lainnya menginginkan menggunakan senjata api HS, sehingga Richard memutuskan menggunakan Glock.

Sementara Yosua yang juga pernah berdinas di Korps Brimob disebut dibekali dengan senjata api HS.

Senjata api HS dan senapan Steyr AUG yang digunakan Yosua itu sempat diambil oleh Ricky Rizal, setelah terjadi keributan dengan Kuat Ma’ruf di rumah pribadi Sambo di Magelang, Jawa Tengah pada 7 Juli 2022.

Ricky kemudian menyerahkan senapan Steyr AUG kepada Richard untuk dibawa hingga kembali ke Jakarta pada 8 Juli 2022.

Sedangkan pistol HS milik Yosua disimpan oleh Ricky di laci mobil Lexus LM yang ditumpangi Putri Candrawathi sampai tiba di rumah pribadi di Jalan Saguling, Jakarta Selatan.