Makanan untuk Mencegah Kanker Rahim yang Baik Dijadikan Kebiasaan

thesilent1.com – Mengontrol kebiasaan makan bisa menjadi salah satu cara Anda untuk mencegah kanker rahim .

Asupan makanan berpengaruh cukup besar terhadap risiko Anda terkena kanker rahim, karena mengutip Cleveland Clinic, penyakit sistem reproduksi wanita ini memiliki faktor penyebab seperti:

  • Kebiasaan makanan tinggi lemak
  • Obesitas
  • Diabetes
  • Sindrom metabolik: gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, kadar trigliserida tinggi, dan kadar lipoprotein densitas tinggi yang rendah dalam darah.

Apa saja makanan untuk mencegah kanker rahim ?

Mengutip Nutrition Guide, faktor risiko kanker rahim sama seperti kebanyakan kanker lainnya, tampak terkait dengan asupan makanan berlebihan terhadap produk hewani dan karbohidrat olahan.

Berikut makanan untuk mencegah kanker rahim yang direkomendasikan:

  • Mengurangi lemak jenuh

Mengutip Atlanta Magazine, makanan mengandung lemak jenuh meliputi:

  • Susu penuh lemak
  • Lemak babi
  • Mentega
  • Krim
  • Keju
  • Daging merah (daging domba, daging babi, daging sapi)
  • Daging unggas dengan kulit

Mengutip Nutrition Guide, sebuah penelitian menemukan bahwa asupan lemak yang lebih tinggi, khususnya lemak jenuh, dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker rahim sekitar 60-80 persen.

  • Menghindari makanan dengan indeks glikemik tinggi

Mengutip Atlanta Magazine, makanan yang mengandung indeks glikemik tinggi, meliputi:

  • Minuman manis, seperti soda, boba, dan minuman apa pun dengan tambahan gula/pemanis, termasuk jus buah dengan gula.
  • Makanan olahan, seperti kue kering, roti, burger, pizza, aneka makanan siap saji dan kemasan lainnya.

Mengutip Nutrition Guide, dalam Women’s Health Study di Iowa menemukan bahwa risiko kanker rahim 78 persen lebih besar pada wanita yang biasa mengkonsumsi minuman manis berlebihan, dibandingkan dengan mereka yang mengkonsumsinya jauh lebih sedikit.

  • Memperbanyak sayuran, buah, biji-bijian, dan legum

Mengutip Atlanta Magazine, sayuran yang direkomendasikan adalah sayuran hijau dan berwarna cerah, seperti brokoli, kale, wortel, paprika, terong, dan tomat.

Sementara, buah yang direkomendasikan menjadi makanan untuk mencegah kanker rahim adalah semua buah utuh, bukan dijus.

Jenis biji-bijian yang direkomendasikan untuk dikonsumsi adalah biji-bijian utuh, seperti beras merah, quinoa, dan oat.

Legum, meliputi kacang merah, kacang polong, kacang tanah. Ini bisa menjadi pengganti daging, sumber serat, dan fitokimia yang baik.

Mengutip Nutrition Guide, American Cancer Society’s Cancer Prevention Study II Nutrition Cohort meneliti kebiasaan makan sayuran dan buah-buahan pada lebih dari 41.000 wanita.

Hasilnya menunjukkan bahwa efek perlindungan dari sayuran dan buah-buahan bisa menurunkan risiko masing-masing 20 persen dan 25 persen.

Catatannya, mereka yang mengonsumsi sayuran dan buah diidentifikasi wanita yang tidak pernah menggunakan terapi hormon.

  • Minum teh hijau

Mengutip Nutrition Guide, teh hijau juga bisa menjadi minuman atau makanan untuk mencegah kanker rahim kemungkinan karena herbal ini mendukung proses apoptosis.

Apoptosis adalah istilah untuk penghentian/kematian siklus sel secara terprogram.

Selain itu, teh hijau berperan untuk mengatur glutathione-S-transferase yang menonaktifkan karsinogen dan menurunkan efek anti-estrogen.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang-orang yang banyak mengkonsumsi teh hijau memiliki risiko hampir 20 persen lebih rendah terkena kanker rahim.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.