Jerome Powell Peringatkan “Kemungkinan” Terjadinya Resesi Ekonomi di AS

thesilent1.com – Situasi ekonomi global semakin mengkhawatirkan. Kondisi ini juga terlihat dari komentar para manajer utama dari beberapa institusi keuangan besar. Tampaknya, Federal Reserve (The Fed) sudah memprediksi kedatangan resesi tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, kita telah beralih dari pandangan tentang “inflasi hanya bersifat sementara” menjadi “inflasi akan menetap”. Hal yang sama terjadi pada resesi yang berubah dari sesuatu yang “tidak mungkin” menjadi “kemungkinan“. Pendapat itu sejalan dengan yang dinyatakan oleh ketua The Fed, Jerome Powell, pada tanggal 22 Juni.

Powell harus bersaksi di depan Komite Perbankan Senat AS pada hari Rabu (22/06) untuk membahas kenaikan suku bunga yang baru-baru ini The Fed telah terapkan.

Perlu kita ingat lagi bahwa pada tanggal 16 Juni, The Fed menaikkan suku bunga sekitar 0,75 persen atau 75 basis poin, membawanya ke kisaran angka antara 1,5% dan 1,75%. Artinya, angka ini tercatat sebagai kondisi kenaikan terbesar selama 30 tahun. Dengan semua produk dari kelanjutan inflasi yang perekonomian Amerika alami.

Inilah alasan Powell harus hadir untuk menghadap komite Senat, yang mana dia akan menjelaskan bahwa kemungkinan kenaikan ini dapat membawa ekonomi Amerika ke dalam ambang resesi, mengingat ada skenario di mana inflasi tidak terkendali dan bisa bertahan lebih lama.

“Tetapi, risiko lainnya adalah bahwa kita gagal memulihkan stabilitas harga dan membiarkan inflasi tinggi ini mengakar dalam perekonomian.”

Namun, untuk saat ini, masih ada harapan. Powell menegaskan bahwa tujuan The Fed adalah menurunkan inflasi menjadi 2% per bulan. Dan angka itu, sebanyak data terakhir yang telah mengejutkan beberapa anggota institusi terkait. Mereka akan terus berupaya untuk mengambil langkah-langkah terbaik demi menghentikan krisis ini.

The Fed Akan Kembali Menaikkan Suku Bunga

Powell mengatakan kepada wartawan, pada hari Rabu (22/6) lalu, bahwa salah satu langkah ini adalah kenaikan suku bunga mendatang yang prediksinya terjadi pada bulan Juli pada pertemuan Fed berikutnya. Menurut Bloomberg, peningkatan yang akan datang ini, kemungkinan berkisar antara 50 hingga 75 poin persentase. Peningkatan itu akan menjadi kenaikan kali keempat tahun ini. Di samping itu, kondisi tersebut akan sangat mirip dengan yang baru-baru ini terjadi.

“Kita tidak boleh gagal dalam tugas tersebut. Kita harus mengembalikan tingkat inflasi 2% (…) Inflasi jelas mengejutkan, naik selama setahun terakhir dan lebih banyak kejutan mungkin terjadi. Alhasil, kita perlu tanggap terhadap informasi baru dan perubahan kondisi pasar.”

Kondisi saat ini, sehubungan dengan tingkat bunga adalah bahwa diharapkan, pada akhir tahun ini, bisa menjadi sekitar 3,4%. Angka itu sama dengan dua kali lipat dari saat ini dan akan meningkatkan biaya pinjaman untuk Amerika.

Dunia Tengah Berada dalam Ancaman Resesi

Dengan ekspektasi untuk menutup tahun ini dengan suku bunga 3,4% serta dengan inflasi yang belum mereda, beberapa pendapat penting sudah memperingatkan bahwa resesi sangat mungkin terjadi.

Hal tersebut diumumkan pada Rabu (22/06) lalu, ketika Citi dan Deutsche Bank memperingatkan bahwa resesi berpotensi terjadi dan mereka memperkirakannya pada pertengahan tahun 2023.

Menurut laporan itu, Deutsche Bank merasa bahwa ada “50% peluang resesi global“. Sedangkan, Citi percaya bahwa ada kemungkinan bank sentral dapat mencapai “soft landing“, meskipun kekhawatiran itu masih ada.

Powell berbagi optimismenya, bahwa target kondisi ekonomi ini bisa terwujud melalui tindakan yang akan mereka lakukan dalam beberapa minggu mendatang.