Harga Bitcoin Terkoreksi, Ini Sinyal Terbaru

thesilent1.com – Harga Bitcoin, Jumat (20/1/2023), terkoreksi setelah bertahan di atas US$20.700 selama empat hari, yang memicu harapan bullish untuk langkah lain hingga US$23.000 atau bahkan US$25.000.

Di balik langkah optimis tersebut terdapat penurunan tekanan inflasi, yang dikonfirmasi dari laporan harga barang Desember 2022 pada 18 Januari lalu.

Berkurangnya tekanan inflasi memicu minat investor crypto untuk pasar berisiko, menghilangkan kemungkinan bearish mendapat untung dari opsi Bitcoin senilai US$580 juta yang berakhir hari ini, Jumat.

Indeks harga produsen Amerika Serikat, yang mengukur harga permintaan akhir di ratusan kategori juga turun 0,5 persen dibandingkan bulan sebelumnya.

Inflasi zona euro juga mencapai 9,2 persen tahun-ke-tahun di bulan Desember, menandai penurunan kedua berturut-turut dari rekor tertinggi 10,7 persen di bulan Oktober.

Musim dingin yang lebih ringan dari perkiraan mengurangi risiko kekurangan gas dan melunakkan harga energi, meningkatkan harapan analis akan pendaratan lunak.

Menurut analis, soft landing akan menghindari resesi yang dalam dan mungkin meyakinkan bank sentral untuk mengekang kenaikan suku bunga mereka.

Opsi BTC senilai $580 juta minggu ini yang kedaluwarsa pada 20 Januari tampaknya merupakan kemenangan mudah bagi bullish karena kejutan reli tujuh hari, 23 persen di atas US$21.000 menyebabkan sebagian besar taruhan bearish menjadi tidak berharga.

Pergerakan baru-baru ini memiliki pemegang (atau penjaja) yang menyebut dasar pasar dan potensi berakhirnya bearish pasar, namun pasar opsi mungkin memegang jawabannya.

Bisakah Opsi Bitcoin Membantu Bullish Mengamankan Harga di US$20.000?

Ini mungkin tampak seperti kenyataan yang jauh sekarang, tetapi Bitcoin diperdagangkan di bawah US$17.500 hanya tujuh hari yang lalu. Saat opsi mingguan kedaluwarsa pada 20 Januari mendekat, taruhan bullish akan segera terbayar, sementara bearish akan melihat opsi mereka menjadi tidak berharga karena tenggat waktu semakin dekat.

Harapan utama bearish adalah kemungkinan Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan berikutnya, tetapi itu tidak akan terjadi hingga 1 Februari.

Data terbaru penjualan ritel AS telah menunjukkan penurunan 1,1 persen dalam Desember, pemotongan belanja kedua berturut-turut.

Peluang semakin menguntungkan untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin, menandakan bahwa upaya bank sentral untuk mengekang inflasi mencapai hasil yang diharapkan.

Jika Bullish menang pada 20 Januari, mereka kemungkinan akan menambah tekanan beli dan memicu level dukungan US$20.000.

Bullish Bitcoin Pegang Kendali Penuh

Minat terbuka untuk opsi kedaluwarsa 20 Januari adalah US$580 juta, namun angka sebenarnya akan lebih rendah karena beruang dihancurkan setelah Bitcoin menembus US$20.000. Bullish bitcoin memegang kendali penuh, meskipun pembayaran mereka menjadi lebih besar di US$21.000 dan lebih tinggi.

Rasio call-to-put 1,18 mencerminkan ketidakseimbangan antara minat terbuka call (beli) senilai US$150 juta dan opsi put (jual) senilai US$125 juta.

Jika harga Bitcoin tetap di atas US$17.000 pada pukul 8:00 UTC pada 13 Januari, opsi sell (jual) senilai kurang dari US$2 juta akan tersedia.

Perbedaan ini terjadi karena hak untuk menjual Bitcoin seharga US$16.500 atau US$15.500 tidak berguna jika BTC diperdagangkan di atas level tersebut saat kedaluwarsa.

Di bawah ini adalah tiga skenario yang paling mungkin berdasarkan aksi harga saat ini. Jumlah kontrak opsi yang tersedia pada 20 Januari untuk instrumen call (bull) dan put (bear) bervariasi, tergantung pada harga kedaluwarsa.

Ketidakseimbangan yang menguntungkan masing-masing pihak merupakan keuntungan teoretis:

  • Antara US$19.000 dan US$20.000: 7.500 call vs. 1.700 put. Hasil bersih mendukung instrumen call (bull) sebesar US$110 juta.
  • Antara US$20.000 dan US$21.000: 800 call vs. 8.100 put. Hasil bersih mendukung instrumen call (bull) sebesar US$165 juta.
  • Antara US$21.000 dan US$22.000: 10.600 call vs. 200 put. Hasil bersih menguntungkan bulls sebesar US$220 juta.

Perkiraan mentah ini mempertimbangkan opsi panggilan yang digunakan dalam taruhan bullish dan opsi put secara eksklusif dalam perdagangan netral ke bearish. Meski begitu, penyederhanaan yang berlebihan ini mengabaikan strategi investasi yang lebih kompleks.

Sebagai contoh, seorang pedagang dapat menjual opsi panggilan, secara efektif mendapatkan paparan negatif terhadap Bitcoin di atas harga tertentu, namun sayangnya, tidak ada cara mudah untuk memperkirakan efek ini.

Bearish Bitcoin perlu mendorong harga di bawah US$20.000 pada hari Jumat untuk meminimalkan kerugian. Di sisi lain, bulls dapat menggandakan keuntungan mereka dengan menaikkan harga di atas US$21.000 pada 20 Januari dan menghasilkan keuntungan sebesar US$220 juta.

Reli tujuh hari menuju US$21.300 melikuidasi kontrak jangka pendek (jual) leverage senilai US$1,2 miliar, sehingga mereka mungkin memiliki lebih sedikit margin yang diperlukan untuk menaklukkan harga Bitcoin, yang terkoreksi.

Untuk saat ini, bull berada di posisi yang baik untuk mendapatkan keuntungan dari berakhirnya opsi mingguan BTC dan menggunakan hasilnya untuk mempertahankan dukungan US$20.000. [ab]