Bagaimana Redlight Chain Pecahkan 3 Masalah di Teknologi Blockchain?

thesilent1.com – Sudah sekian lama, teknologi blockchain yang kompatibel dengan EVM (Ethereum Virtual Machine) telah mencoba untuk mengatasi 3 masalah (trilema) yang ada, yakni di sisi skalabilitas, desentralisasi dan keamanan secara bersamaan.

Token REDLC dari Redlight Chain bertujuan untuk memcahkan trilema tersebut dengan memanfaatkan blockchain tanpa biaya gas untuk memprioritaskan skalabilitas alami untuk mengoptimalkan desentralisasi dan keamanan.

Menjadi benar-benar tanpa biaya gas, Redlight Chain memungkinkan blockchain untuk diintegrasikan ke dalam semua industri yang membutuhkan transaksi.

Karena pihak-pihak yang secara teratur terlibat dalam blockchain cenderung enggan membayar biaya gas untuk setiap transaksi kecil karena akumulasi biaya yang tak terhindarkan, REDLC mampu mempromosikan lebih banyak integrasi blockchain ke dalam industri yang tidak memiliki niat untuk memulai.

Teknologi Blockchain Redlight Chain Pemecah Trilema Jaringan

Industri game bernilai multi-miliar dolar AS adalah lambang industri yang skalabel, terutama dalam game NFT yang sudah mapan.

Biaya gas, kemacetan atau kurangnya utilitas biasanya berkontribusi pada pemanfaatan platform yang kurang. Token REDLC memecahkan dua hambatan terbesar dan paling umum dari harga gas dan kemacetan.

Teknologi blockchain ini memungkinkan jalan yang lebih mudah diakses untuk menarik pengguna ritel untuk perusahaan mana pun yang menggunakan REDLC sebagai token tata kelola mereka.

Berbagi dengan individu yang tertarik bermain game, konsep bermain game dan mendapatkan aset kripto, sebagai imbalannya mudah dipahami, yang biasa disebut play-to-earn (P2E).

Menambahkan lebih banyak informasi tentang biaya gas yang tidak dapat diprediksi dalam setiap transaksi yang dapat mengakibatkan biaya untuk bermain di tempat pertama, dapat menjadi undangan yang menakutkan bagi pendatang baru di keuangan yang terdesentralisasi.

Karenanya, Redlight Finance memiliki keyakinan kuat untuk menghubungkan dunia kripto dan non-kripto, dengan cara yang benar-benar memberikan solusi nyata.

Setelah mengembangkan “Sistem Saku”, mekanisme ini memungkinkan transaksi terpisah untuk mengurangi kemacetan dalam jaringan.

Sistem tersesbut jgua dirancang untuk mengenali serangan jaringan dan mengirimkannya ke saku terpisah untuk divalidasi, sehingga tidak memengaruhi jaringan lainnya.

Untuk menjaga keamanan setinggi mungkin dalam teknologi apa pun, kemampuan beradaptasi, peningkatan kemampuan dan fleksibilitas adalah faktor yang harus berada di urutan teratas.

Itu adalah strategi yang tepat yang diterapkan REDLC dengan cermat melalui tim keamanan khusus yang memantau aktivitas jaringan dan server.

Redlight Finance memilih untuk menggunakan Proof of Authority untuk memanfaatkan sifatnya yang terdesentralisasi untuk menahan diri dari ketergantungan pada satu entitas individu, dan sebaliknya menyebarkan risiko apa pun yang mungkin terjadi di antara semua validator.

Dengan melakukan hal tersebut, itu akan meningkatkan kesulitan untuk memengaruhi seluruh jaringan dalam serangan yang ditargetkan.

Saat ini, Redlight Finance sedang dalam misi untuk membangun jembatan antara dunia nyata dan Web3 dengan memanfaatkan blockchain tanpa gas.

Keterkaitan ini akan memungkinkan bisnis dengan database besar untuk informasi pribadi seperti rumah sakit untuk bertransisi ke Web3 dengan keamanan maksimal.

Pengguna nantinya juga dapat mengharapkan Redlight Finance untuk meluncurkan pasar Blockchain layer 1, DEX (bursa terdesentralisasi) dan NFT tanpa gas. [st]