10 Gejala Gagal Hati Akut yang Perlu Diwaspadai

thesilent1.com – Gagal hati akut adalah hilangnya fungsi hati yang terjadi dengan cepat, yaitu dalam beberapa hari atau minggu.

Gagal hati akut biasanya menimpa orang yang tidak memiliki penyakit hati sebelumnya.

Melansir WebMD, kebanyakan orang yang mengidap gagal hati akut tidak memiliki jenis penyakit hati atau masalah hati apa pun sebelum mengalami kejadian hilangnya fungsi hati.

Kondisi medis ini paling sering disebabkan oleh virus hepatitis atau obat-obatan, seperti asetaminofen.

Dibandingkan gagal hati kronis yang berkembang lebih lambat, gagal hati akut memang lebih jarang terjadi. Tapi, penyakit ini penting untuk tetap diwaspadai dan diantisipasi.

Gagal hati akut yang dikenal juga sebagai gagal hati fulminan nyatanya dapat pula menyebabkan komplikasi serius, termasuk perdarahan berlebihan, gagal ginjal, dan peningkatan tekanan di otak.

Semua kondisi itu adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan penanganan rawat inap.

Sementara itu, bergantung pada penyebabnya, gagal hati akut terkadang dapat diatasi dengan pengobatan.

Tetapi, dalam banyak situasi, transplantasi hati mungkin adalah satu-satunya pengobatan yang bisa dilakukan.

Gejala gagal hati aku

Merangkum Mayo Clinic, ada beberapa kondisi yang bisa disinyalir menjadi gejala gagal hati akut .

Ini mungkin termasuk:

  1. Kulit dan bola mata menguning (ikterus)
  2. Nyeri di perut kanan atas
  3. Pembengkakan perut (asites)
  4. Mual
  5. Muntah
  6. Perasaan umum tidak enak badan (malaise)
  7. Disorientasi atau kebingungan
  8. Sering kantuk
  9. Nafas mungkin berbau tidak sedap
  10. Gemetar atau tremor

Lantas kapan harus ke dokter?

Gagal hati akut dapat berkembang dengan cepat pada orang yang sehat, dan mengancam nyawa.

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal tiba-tiba mengalami beberapa kondisi berikut sebaiknya segera dapatkan bantuan medis:

  • Menguning pada mata atau kulit
  • Nyeri di perut bagian atas
  • Perubahan yang tidak biasa dalam keadaan mental, kepribadian atau perilaku

Diagnosis dan tes penyakit hati

Melansir Medical News Today, ada beberapa tes dan prosedur yang dapat digunakan dokter untuk mendiagnosis gagal hati maupun penyakit hati.

Ini mungkin termasuk:

1. Tes darah

Tes darah berguna untuk memberi tahu dokter seberapa baik hati Anda bekerja.

Anda mungkin mendapatkan tes waktu protrombin untuk mengukur berapa lama darah Anda membeku.

Dengan gagal hati akut, darah tidak menggumpal secepat yang seharusnya.

2. Tes pencitraan

Tes ini dilakukan dengan cara mengambil gambar yang memungkinkan dokter melihat apa yang terjadi di hati Anda dan mencari tahu apa yang menyebabkan masalahnya.

Dokter mungkin merekomendasikan:

  • USG
  • CT scan bagian perut
  • Magnetic resonance imaging (MRI)

3. Biopsi

Ketika melakukan biopsi, dokter akan menggunakan jarum untuk mengambil sepotong kecil jaringan hati dan memeriksanya di laboratorium.

Biopsi hati transjugular adalah prosedur khusus yang memungkinkan dokter memasukkan jarum ke pembuluh darah di leher Anda.